Antisipasi Inflasi Jelang Ramadhan dan Idul Fitri, TPID Kota Padang Gelar Rakor Bersama Forkopimda

Bagikan Artikel

Padang – Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Padang bersama unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kota Padang menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) dalam Rangka Menyambut Bulan Suci Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1444 Hijriah.

Rapat tersebut dipimpin langsung oleh Wali Kota Padang diwakili Sekretaris Daerah Kota Padang Andree Algamar didampingi Asisten Perekonomian dan Pembangunan Didi Aryadi, bertempat di Gedung Putih Rumah Dinas Wali Kota Padang, Kamis (9/2/2023).

Sekdako Padang Andree Algamar mengatakan, rapat yang digelar hari ini bertujuan untuk memantau sekaligus memastikan angka inflasi di Kota Padang tetap terkendali. Dimana menjelang Bulan Suci Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri tingkat konsumsi masyarakat cukup tinggi sehingga berdampak pada tingkat inflasi daerah.

“Sebagaimana arahan dari Presiden Republik Indonesia, menjaga inflasi agar tetap terkendali di masing-masing daerah merupakan tanggung jawab bersama antara pemerintah daerah bersama Forkopimda dan stakeholder terkait. Untuk itu melalui Rakor ini kita berharap mendapat gambaran dan acuan bagi Pemerintah Kota Padang, agar dapat mengambil kebijakan dalam pengendalian inflasi di Kota Padang, terutama menjelang puasa dan hari raya,” ucap Sekda.

Sekda menambahkan, untuk mengatasi kenaikan angka inflasi jelang bulan Ramadhan dan Idul Fitri, Pemerintah Kota Padang telah menyiapkan rencana aksi yang akan dilakukan di Kota Padang.

Diantaranya, memastikan kecukupan stok dan ketersediaan serta menjaga kelancaran barang kebutuhan pokok dan strategis dengan harga yang terjangkau bagi masyarakat di pasar – pasar.

Melakukan monitoring perkembangan harga kebutuhan pokok dan melakukan operasi pasar untuk memberikan akses pasar pangan murah bagi masyarakat menjelang Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri.

“Pada tahun 2022 lalu, berbagai faktor mempengaruhi tingkat inflasi Kota Padang. Alhamdulillah Kota Padang dapat mengendalikannya dengan baik berkat kerjasama dari semua pihak. Kita ingin kondisi seperti ini tetap terjaga jelang Ramadhan dan Idul Fitri dan kedepannya,” pungkas Sekdako Padang.

Baca Juga :

Sementara itu, Kepala Badan Pusat Statistik Kota Padang Afianto mengatakan, berdasarkan tahun kalender 2023 (Januari 2023 terhadap Desember 2022) angka inflasi Kota Padang sebesar 0,45 persen. Sementara untuk tahun ke tahun per Januari 2023 sebesar 6,76 persen.

“Bila melihat kelompok yang andil menyebabkan inflasi tertinggi adalah ikan cakalang/ikan sisik, jengkol, ikan kembung/ikan kembung/ikan banyar/ikan gembolo/ikan aso-aso, kemudian disusul bawang merah dan rokok filter. Terlihat sederhana tapi mampu menyebabkan inflasi,” ujarnya.

Rapat koordinasi tersebut turut dihadiri oleh Forkopimda Kota Padang, Kepala Bulog Wilayah Sumbar Sri Wulan Astuti, Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Wilayah Sumatera Barat Endang Kurnia, Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Padang Alfianto, Ketua KADIN Kota Padang Irfan Arman, CSR PT. Semen Padang, dan pimpinan OPD dan Camat di lingkungan Pemerintah Kota Padang.(*)


Bagikan Artikel

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Eksplorasi konten lain dari Bimantara News

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca